Wednesday, August 5, 2009

mak, mama, umi, ibu, bonda, mummy, omma, ....


few days ago dalam perjalanan ke suatu tempat.. lagu ini berkumandang di radio. Saya dan suami terdiam. Masing-masing membisu. Sebak. Teringat arwah mak.


Hari ini genap 3 bulan mak kembali ke rahmatullah. Saya hanya sempat merasa kasih sayang seorang mak mertua selama 3 bulan lebih. Plus minus.. sebenarnya tidak sampai sebulan pun.. kerana pemergian mak hanya beberapa minggu setelah saya duduk menetap bersama suami di rumah mak.

Hari pemergian mak saya agak terkilan. Pagi itu saya langsung tidak sempat menegur mak sebelum pergi kerja seperti selalu. Hanya menjenguk sekejap di pintu bilik mak. Tidak terlintas langsung yang itu kali terakhir saya akan melihat mak.



Sebelum mengikat janji ijab kabul dulu suami ada bertanya samaada saya sanggup atau tidak untuk tinggal bersama mak dan ayah beliau untuk menemani hari tua mereka nanti. Memang saya gusar sedikit pada mulanya.
Ditambah dengan the mother-in-law taboo. Tapi saya setuju saja sebab cinta. *gatal!

Tapi dalam masa yang singkat itu.. that taboo didn't work with me. Mak melayan saya sama seperti anak sendiri. I feel soooo welcomed. Saat-saat sedih is when her condition getting worse. Even masa menemani mak di hospital, kami tidak pernah terbeban kerana mak tidak pernah menyusahkan hendak itu ini. She just wants some company. Saya paling kagum bila melihat dengan mata sendiri macamana suami menjaga mak sepanjang mak sakit. And that was the time saya jatuh cinta dengan dia. Walaupun sudah 7 tahun kenal, tetapi tidak pernah sedalam itu saya cintakan dia. Syukur dikurniakan suami macam dia. Alhamdulillah...


Saya tidak sanggup melihat jasad mak pada hari terakhir itu. Sepanjang hari kami menangis. Saya tidak tahu cara memujuk suami. Maklumlah anak bongsu... anak paling manja dengan mak. Kehilangan mak bagai satu tamparan hebat.

Sewaktu jenazah mak dimandikan... tenang sahaja muka mak. Saya teringat malam sebelumnya.. mak menangis. Bila ditanya, jawab mak "Korang tak tahu... " so i guess that was the sign. Tapi tidak terfikir langsung.
Melihat muka mak yang saaaaangat tenang seperti bayi tengah tidur, terus melenyapkan rasa terkilan. kami redha mak pergi. and we miss u sooooo much!

Looong time ago. with love.